Sabtu, 26 Mei 2012

:: MACAM - MACAM RETAIL ::




Retail (usaha perdagangan kecil) adalah bisnis yang akan tetap menjadi bisnis yang menarik sepanjang masa dengan tingkat pertumbuhan tak terbatas.

Retail adalah kegiatan jual beli baik barang maupun jasa secara langsung kepada konsumen. Konsumen yang membeli barang atau jasa tersebut akan langsung menggunakannya (bukan untuk kepentingan bisnis).



Ada 3 macam retailing yaitu store retail, non store retail dan retail organization 

  1.  1.         Pengecer toko (retailing stores)
                 Ada 8 macam pengecer toko:
    a.       Toko khusus (Specialty Store)
    Toko khusus adalah toko yang menjual jenis barang tertentu dengan berbagai macam variannya dengan jumlah persediaan barang dagangan yang cukup. Hal ini membutuhkan pengelolaan barang dagangan (warehousing)
    Misal : toko buku, toko alat olah raga, toko kue, toko sepatu.
    b.      Toko kelontong (Convenience Store)
    Toko kelontong adalah toko kecil yang menjual berbagai macam kebutuhan sehari-hari, makanan dan minuman kecil serta koran. Toko kelontong terletak di dekat pemukiman penduduk.
    Misal: Indomaret, Alfamart, Circle K
    c.       Toko swalayan (Supermarket)
    Toko swalayan adalah toko yang  yang menjual berbagai macam kebutuhan rumah tangga sehari-hari. Toko ini memiliki luasan 400 m2 s/d 5000 m2.
    Misal : Super Indo, Giant, Sri Ratu
    d.      Toko Serba Ada/Pasaraya (Department Store).
    Toko serba ada adalah toko serba ada juga menjual pakaian, peralatan rumah tangga., mainan, kosmetik, peralatan berkebun, peralatan olah raga, alat tulis, perhiasan, peralatan bayi, kebutuhan hewan dll. Toko serba ada biasanya adalah merupakan toko jaringan (chain) yang tersebar di beberapa kota di beberapa negara.
    Misal : Matahari Departemen Store, Ramayana.

    e.       Toko Super (superstore)
     (1)                                    
    Toko Kombinasi/Combination Store;
    Toko kombinasi adalah toko retail yang merupakan kombinasi antara department store dan general store. General store adalah toko kecil yang menjual makanan pokok yang digunakan sebagai sumber energy (roti dan susu) dan juga berbagai perkakas rumah tangga dan alat-alat elektronik. Persediaan barang yang ada di toko disuplai dari gudang secara rutin (sesuai dengan order). Walau sama-sama barang-barang persediaan disuplai dari gudang secara rutin namun general store berbeda dengan convenience store. Perbedaan antara keduanya adalah pada letak general store tidak selalu berdekatan dengan pemukiman penduduk.  General store merupakan sebuah toko chain (jaringan).

    (2) Hypermarkets
              Hypermarket adalah toko retail yang memiliki luas 4650 m² - 18,600 m². Toko ini berbentuk bangunan berbentuk kotak yang terpisah dari bangunan lainnya dengan lahan parkir yang luas. Hypermarket biasanya terdiri dari satu lantai dengan atap tinggi yang terbuat dari stainless stell. Toko ini menjual berbagai barang seperti yang ada di department store dengan jumlah persediaan barang yang lebih banyak. Margin keuntungan yang diambil toko super lebih rendah.
    Misal : Makro, Lotte Mart
    f.       Toko diskon (Discount Store)
    Toko diskon adalah toko yang termasuk dalam jenis department stores. Toko diskon memberikan margin yang rendah dengan volume penjualan yang lebih tinggi.
    Misal: Wall-Mart
    g.      Toko potongan harga (Off Price Store)
    (1)   Factory Outlet;
    Dahulu Factory Outlet adalah toko retail yang dimiliki dan dioperasikan oleh perusahaan manufaktur. Barang-barang yang dijual di toko ini adalah barang-barang sisa produksi, barang-barang yang sudah tidak diproduksi lagi atau barang-barang non regular. Namun sekarang, Factory Outlet adalah toko retail yang menjual berbagai macam produk bermerk dan tidak lagi hanya dimiliki dan dioperasikan oleh perusahaan manufaktur.
    Contoh: Stockwell, Cosmo
    (2)   Independent Off Price
    Independent Off Price
    adalah toko yang dimiliki oleh divisi perusahaan atau pihak lain. Toko ini menjual barang-barang out of seasons, barang-barang sisa produksi, tentu saja dengan harga yang lebih rendah daripada toko retail yang lain.
    (3)   Klub Gudang (Warehouse Club)/Klub Grosir (Wholesale Club)
    Toko ini menjual barang kepada retailer-retailer lain, industrial, commercial, institusi atau professional user yang lain atau kepada pihak lain yang bertindak sebagai agen atau broker yang menjualkan kembali kepada pihak lain dengan jumlah yang besar. 
    h.      Katalog show room (Catalog Show Room)
    Katalog show room adalah toko retail yang menjual berbagai peralatan rumah tangga dan pribadi serta perhiasan. Tidak seperti toko retail yang lain,  sebagian besar barang dagangan tidak didisplay.
    2.         Pengecer non toko (nonstore retailing).

    1.         Penjualan langsung (Direct Selling).

    a. Penjualan satu-satu (one to one selling)
    Sistem penjualan langsung dimana wiraniaga                   mendatangi konsumen satu persatu.

    b.         Penjualan satu ke banyak (one to many/party selling).
    Sistem penjualan langsung dimana wiraniaga mendatangi ke rumah salah satu konsumennya. Salah satu konsumen ini mengundang beberapa teman untuk mengadakan party dirumah konsumen tersebut. Di party ini wiraniaga mempromosikan dan menawarkan lalu kemudian membuat penjualan.

    c.         Pemasaran bertingkat/jaringan (Multi Level Marketing).
    Sistem penjualan langsung dimana perusahaan merekrut distributor. Distributor merekut sub distributor. Subdistributor merekrut orang lagi untuk kemudian menjualnya langsung kepada konsumen akhir.  Selain mendapat potongan harga, setiap lini pemasaran yang ada di Multi Level Marketing juga mendapat serta harus menutup point pada titik tertentu.

    b.         Pemasaran langsung (Direct Marketing)
    Sistem pemasaran yang dahulu dilakukan dengan menggunakan surat atau katalog sudah beralih menjadi pemasaran dengan menggunakan email, telemarketing dan melalui televisi (progam homeshopping, infomercial) serta melalui internet.

    c.         Penjualan otomatis (Automatic Vending)
    Sistem penjualan ini menggunakan mesin penjual otomatis. Mesin penjual otomatis ini diletakkan di pabrik, toko eceran besar, pusat layanan publik,  Mesin penjual bekerja selama 24 jam.

    d.         Jasa Pembelian            (Buying Servise)
    Penjualan non retail yang melayani konsumen khusus. Konsumen khusus yang biasa dilayani adalah karyawan organisasi-organisasi besar seperti perusahaan, sekolah, rumah sakit. Para karyawan organisasi besar ini menjadi anggota jasa pembelian dan berhak membeli barang dari retailer-retailer yang sudah dipilih dan mendapat diskon tertentu sesuai dengan persetujuan.
    3.         Organisasi Pengecer (Retailer Organization).
    1.         Jaringan Toko Koorperat (Coorporate Chain Store)
             
      Dua gerai atau lebih yang biasanya dimiliki dan dikendalikan, dengan melakukan pembelian dan perdagangan terpusat, dan menjual lini barang yang sejenis. Ukuran toko besar memungkinkan toko jaringan korporat tersebut memiliki persediaan barang dalam jumlah besar dan menjual barang dengan harga yang lebih rendah, serta mampu memperkerjakan ahli-ahli korporat untuk melakukan tugas-tugas penetapan harga, promosi, perdagangan, pengendalian persediaan, dan perkiraan penjualan.
    2.         Jaringan Sukarela (Voluntary Chain)
             
      Sebuah asosiasi yang merupakan bagian independent dari bisnis retail yang lebih besar. Jaringan sukarela melakukan kegiatan pembelian, advertising dan kegiatan manajemen lain secara kolektif. Jaringan sukarela ini kemudian membagikan barang-barang yang dibelinya kepada anggotanya dengan harga yang lebih murah.

    3.         Koperasi Pengecer (Retailer Cooperatif)
    Koperasi pengecer adalah salah satu jenis retail yang anggota-anggotanya terdiri dari pengecer-pengecer kecil independen. Koperasi pengecer ini melakukan pembelian secara terpusat dan promosi bersama. Bentuk dari koperasi pengecer misalnya adalah toko grosir, toko obat dll.

    4.         Koperasi Konsumen (Consumer Cooperatif)
             
      Koperasi konsumen mirip seperti koperasi pengecer. Jika koperasi pengecer dimiliki oleh pengecer besar maka koperasi konsumen ini dimiliki oleh anggotanya sendiri dimana tujuan berdirinya koperasi berdasarkan aspirasi para anggota


    5.         Organisasi Waralaba (Franchise Organization)
              
     Waralaba adalah hak khusus yang dimiliki oleh orang perseorangan atau badan usaha terhadap sistem bisnis dengan ciri khas usaha dalam rangka memasarkan barang dan/atau jasa yang telah terbukti berhasil dan dapat dimanfaatkan dan/atau digunakan oleh pihak lain berdasarkan perjanjian Waralaba. 


    6.         Konglomerat Perdagangan (Merchandising Conglomerat)
    Konglomerat perdagangan adalah perusahaan besar yang berbentuk bebas. Konglomerat perdagangan ini menggabungan beberapa lini dibawahnya yang berbentuk ritel dengan fungsi ditribusi dan manajemen terpusat.


     
|| SANDAL 10. 000 DESAIN, WELCOME FOR RESELLERS, Investasi Reseller Mulai 50rb Saja, GARANSI UANG KEMBALI, TANPA MINIMAL ORDER, PASTI LAKU (Insya ALLAH), 08572 650 9 443||



4 komentar:

  1. Terima kasih banyak, bagus sekali tulisannya
    Bisa menambah ilmu tentang retail :)

    Salam Wirausaha

    BalasHapus
  2. contoh dari superstore apa ya? trima kasih

    BalasHapus
  3. contoh dari superstore apa ya? trima kasih

    BalasHapus
  4. FBS Indonesia Broker Terbaik – Dapatkan Banyak Kelebihan Trading Bersama FBS,bergabung sekarang juga dengan kami
    trading forex fbsindonesia.co.id
    -----------------
    Kelebihan Broker Forex FBS
    1. FBS MEMBERIKAN BONUS DEPOSIT HINGGA 100% SETIAP DEPOSIT ANDA
    2. SPREAD DIMULAI DARI 0 Dan
    3. DEPOSIT DAN PENARIKAN DANA MELALUI BANK LOKAL Indonesia dan banyak lagi yang lainya

    Buka akun anda di fbsindonesia.co.id
    -----------------
    Jika membutuhkan bantuan hubungi kami melalui :
    Tlp : 085364558922
    BBM : FBSid007

    BalasHapus